oleh

Jika Dovizioso Tidak Menang, Maka Marquez Resmi Juara MotoGP 2019

Editor : Ashar Abdullah-MotoGP, Olahraga-

BACAPESAN.COM – Tambahan dua poin di GP Thailand akan langsung membawa Marc Marquez menyegel gelar juara MotoGP 2019. Sangat mudah meraihnya jika dihitung di atas kertas. Tetapi dalam sebuah kompetisi seketat MotoGP, apa pun masih bisa terjadi

Marquez memang memenangi GP Thailand pada edisi pertama tahun lalu. Tetapi, itu terjadi setelah melewati pertarungan superketat melawan bintang Ducati Andrea Dovizioso. Dalam duel yang ditentukan pada tikungan terakhir tersebut, Marquez hanya unggul 0,115 detik di depan Dovi. Dovi tentu punya motivasi besar untuk membalas kekalahannya tahun lalu.

Namun, itu tidak akan mudah. Ducati harus betul-betul memanfaatkan keunggulan motornya di sektor satu. Bagian pertama Sirkuit Chang International tersebut memiliki dua trek lurus panjang yang membutuhkan power mesin besar. Trek lurus terpanjang pada lintasan tersebut membentang 1 kilometer menuju tikungan ketiga. Tahun lalu, Dovizioso mampu mencatatkan rekor top speed hingga 330,4 kilometer per jam.

Dengan modal tersebut, Dovi masih punya peluang untuk kembali bertarung dengan Marquez. Apalagi tahun lalu Ducati sempat menang di ajang World Superbike di sirkuit yang sama melalui Chaz Davies. Data dari mereka tentu bisa dimanfaatkan untuk membantu performa Dovi. ”Kami ingin tampil lebih cepat karena sekarang kami tidak mungkin lagi bersaing berebut gelar juara,” ucapnya pada jumpa pers pralomba di Buriram kemarin (3/10).

Mantan pembalap Repsol Honda itu merasa Ducati masih menjadi motor terbaik kedua di MotoGP saat ini. Bahkan, di Aragon ketika Marquez tampil mendominasi, dia merasa memiliki pace cukup bagus untuk menantang Honda. ”Sayangnya, jarak Marc sudah terlalu jauh,” ujarnya seperti dilansir Crash.

Marquez datang ke Sirkuit Buriram dengan konfidensi tinggi. Dua kemenangan beruntun di seri sebelumnya,GP San Marino dan GP Aragon, membuatnya lebih mantap mengaspal di Thailand. Marquez menyebut dominasinya di musim ini nyaris menyamai capaian pada 2014. Saat itu, dia memenangi 10 seri pembuka tanpa putus. ”Dari segi jumlah kemenangan memang masih lebih baik 2014. Tapi, konsistensi saya saat ini (lebih baik) di tengah persaingan antartim dan rider sangat ketat,” paparnya.

Di Buriram, Marquez mengaku tidak akan mengambil risiko besar untuk membuang peluang emasnya merengkuh gelar juara kedelapan di semua kelas atau yang keenam di MotoGP.

Pesta sudah di depan mata.

Tinggal menunggu waktunya. Risiko celaka dan cedera parah bisa saja terjadi jika Marquez terlalu bernafsu memenangi setiap balapan di sisa musim ini.

”Kami tiba pada match point pertama kami di sini (Buriram). Dan kami akan berupaya mencapainya. Tetapi, itu bukan satu-satunya target saya. Kalau tidak bisa (menang), saya akan berupaya finis di podium sampai seri terakhir musim ini,” jelasnya.

Dia mengakui akan sulit mengulang sukses tahun lalu di Buriram karena Ducati semakin kuat saat ini.

Kans Besar Pesta di Buriram

Marc Marquez hanya membutuhkan tambahan dua poin untuk menyegel gelar juara MotoGP 2019 di GP Thailand. Berikut skenarionya:

*Memenangi balapan dan Dovizioso finis di posisi berapa pun.

*Finis kedua, ketiga, dan keempat, sedangkan Dovizioso finis di belakangnya.

*Finis kelima dan Dovizioso finis ketujuh atau di bawahnya.

*Finis keenam sampai ke-13, sedangkan Dovizioso finis dua posisi di belakangnya.

*Finis ke-14 dan Dovizioso finis di luar zona poin (di bawah 15).

Catatan: Dovizioso wajib menang di Buriram untuk menunda pesta Marquez. (JPC)

Komentar