oleh

Jokowi Merasa Tertampar, PDIP Tolak Perpanjangan Masa Jabatan Presiden

Editor : Ashar Abdullah-Partai, Politik-

JAKARTA, BACAPESAN.COM – Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), mengapresiasi sikap tegas Presiden Joko Widodo yang tak tergiur usulan liar penambahan masa jabatan presiden di dalam amendemen UUD 1945.

“Apa yang ditegaskan Bapak Presiden Jokowi diapresiasi PDIP bahwa beliau tidak tergiur oleh mereka yang menawarkan masa jabatan tiga kali,” kata Sekjen PDIP Hasto Kristyanto, usai pembukaan “Bimbingan Teknis Peningkatan Kapasitas Tugas Pokok dan Fungsi Anggota dan Pimpinan Dewan Provinsi, Kabupaten/Kota Fraksi PDI Perjuangan” di Hotel Claro, Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (3/12).

Hasto menilai, ketegasan dari sikap Presiden Jokowi menolak itu merupakan satu hal yang baik. Bahkan, Hasto menegaskan, langkah Jokowi sudah sangat tepat.

“Sudah sangat jelas, presiden sendiri merasa tertampar karena sebuah gagasan yang bertentangan dengan semangat reformasi,” ujarnya.

Politikus asal Yogyakarta itu menegaskan sikap PDI Perjuangn sama dengan Presiden Jokowi, menolak usulan liar masa jabatan presiden menjadi tiga periode.

“Karena sejak awal ketika ada yang mengeluarkan wacana itu, sikap PDIP menolak,” ungkapnya.

Menurut Hasto, pembatasan masa jabatan presiden itu diperlukan karena power tends to corrupt. Selain itu, kata Hasto, penambahan masa jabatan mencederai semangat reformasi.

“Sebagaimana menjadi keputusan dan spirit reformasi itu sendiri, harus ada pembatasan jabatan,” ujarnya.

Hasto menyebutkan, dua periode sudah memungkinkan bagi seorang presiden untuk melakukan perubahan dan membuat legacy bagi bangsa ini.

Komentar