oleh

Kesehatan Jantung dan Ginjal Saling Berhubungan?

Editor : Ashar Abdullah-Gaya Hidup, Kesehatan-

BACAPESAN.COM – Sudah tahu kan kalau jantung adalah organ yang krusial? Sekalinya terkena gangguan, bisa memengaruhi kinerja organ lain, termasuk ginjal.

Hal itu senada dengan pandangan ahli nefrologi dan spesialis hipertensi dari Cleveland Clinic, Michael Lioudis, MD. Menurutnya, antara penyakit jantung dan ginjal memang saling berkaitan, meski letaknya tak berdekatan.

Bagaimana Hubungannya?

Jantung merupakan organ pemompa darah segar yang mengandung oksigen dan nutrisi. Berkat kinerjanya, seluruh organ dapat berfungsi dengan baik.

Sayangnya, jantung juga membutuhkan organ lain agar darah yang dialirkan ke seluruh tubuh tidak mengandung banyak racun dan air – dalam hal ini adalah organ ginjal.

Ginjal sendiri memiliki fungsi untuk menyaring darah dan menghilangkan limbah untuk dikeluarkan melalui urine. Organ ini mengatur elektrolit, bahan kimia penghasil listrik yang diperlukan untuk fungsi sel otot dan saraf.

Tak cuma itu, ginjal juga bisa menyeimbangkan kadar natrium dan cairan dalam tubuh, serta menghasilkan hormon yang mengontrol tekanan darah.

Tanpa kehadiran jantung, ginjal tentu tidak akan bisa berfungsi dengan baik alias kekurangan “bahan bakar” berupa darah beroksigen untuk melakukan fungsinya.

Jadi, begitulah hubungan antara jantung dan ginjal. Keduanya saling berkaitan dan bila salah satunya rusak, pasti yang satunya lagi juga akan ikut terganggu (menimbulkan komplikasi jantung dan ginjal).

Kaitan Penyakit Jantung dan Penyakit Ginjal

Baik penyakit jantung maupun penyakit ginjal, keduanya sama-sama disebabkan oleh diabetes dan tekanan darah tinggi (hipertensi).

Nah, bicara soal tekanan darah tinggi, dr. Atika dari KlikDokter mengatakan, ketika hipertensi tidak terkontrol, itu akan memberi pengaruh buruk terhadap jantung. Bahkan, pembuluh darah yang ada di ginjal pun ikut rusak. Akhirnya, terjadilah nefropati hipertensi.

Sementara, bila kadar glukosa tinggi, maka dalam waktu lama itu dapat merusak banyak organ tubuh, termasuk jantung dan ginjal.

Diabetes itu sendiri menyebabkan pembuluh darah kecil di tubuh mengalami luka. Sehingga, saat pembuluh darah di ginjal luka, ginjal tidak bisa berfungsi sebagaimana mestinya (tidak bisa menyaring darah).

Kalau sudah begitu, tubuh akan menyimpan lebih banyak air dan garam!

Lalu, diabetes yang tidak terkontrol akan merusak saraf-saraf. Karena saraf yang dimiliki terlanjur rusak, kandung kemih sulit dikosongkan. Inilah yang juga semakin merusak ginjal.

Komentar