oleh

AMIWB Minta Kades “Mesum” di Wajo Dipecat

Editor : Lukman Maddu-Wajo-

WAJO, BACAPESAN.COM – Aliansi Mahasiswa Indonesia Wajo Bersatu (AMIWB) bersama sejumlah perwakilan masyarakat Desa Lempong, menggelar aksi unjuk rasa di gedung Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Wajo, Rabu (22/7/2020).

Massa aksi menuntut agar Abdul Karim dipecat dari jabatannya sebagai kepala desa atas dugaan pelecehan seksual terhadap AP, mahasiswi kuliah kerja profesi (KKP) di kantor Desa Lempong.

Koordinator aksi AMIWB, Samsuriadi Suardi mengatakan, tindakan pelecehan seksual yang dilakukan Abdul Karim kepada mahasiswi KKP di kantor Desa Lempong telah mencoreng marwah Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Wajo.

Selain mencoreng marwah Pemkab Wajo, Abdul Karim dinilai telah membawa stigma negatif terhadap Kabupaten Wajo yang sejak dulu dikenal sebagai kota santri.

“Tidak ada alasan Pemkab Wajo untuk tidak menghentikan Abdul Karim, nama Kabupaten Wajo telah tercoreng atas perbuatan cabul yang dilakukan terhadap seorang mahasiswi,” jelasnya.

Tidak hanya pemecatan, proses hukum yang saat ini tengah dalam penyelidikan pihak kepolisian diminta harus terus berlanjut.

“Proses hukumnya harus tetap berlanjut, kami minta pihak Kepolisian bekerja secara profesional dan jangan ada main mata dengan Abdul Karim, saat ini kasus pelecehan seksual Kepala Desa Lempong tengah menjadi sorotan nasional, kami akan kawal,” tegas Samsuriadi.

Sementara itu, anggota DPRD Kabupaten Wajo, Mustafa yang turut serta menerima aspirasi AMIWB dan masyarakat Lempong menjelaskan, proses penyelidikan dugaan pelecehan seksual yang dilakukan kepala Desa Lempong terhadap AP masih terus berlanjut.

DPRD Wajo dalam hal ini sebagai fungsi pengawasan kata dia akan segera melakukan koordinasi bersama Pemkab Wajo untuk mengakomodir tuntutan mahasiswa dan masyarakat Desa Lempong.

“Kami di DPRD berkomitmen untuk mengawal kasus ini, kami akan mengakomodir semua tuntutan adik-adik mahasiswa,” pungkasnya.

Sebelumnya diberitakan, seorang perempuan berinisial AP melaporkan Abdul Karim ke pihak kepolisian atas dugaan pelecehan seksual. Saat itu AP mengaku dicium oleh Abdul Karim di bagian pipinya, sebanyak tiga kali. (*)