oleh

Rektor UNM: Kampus Terbaik, Mahasiswa S2 dan S3 Tidak Salah Pilih

Editor : Syarifah Fitriani-Kampus-

MAKASSAR, BACAPESAN.COM- Indikator kemajuan perguruan tinggi didasarkan para pemerolehan nilai akreditasi. Hal itu dirasakan betul oleh Universitas Negeri Makassar (UNM) saat meraih akreditasi A.

Hal itu disampaikan Rektor UNM, Prof Dr Husain Syam, ketika memberi pengarahan pada orientasi akademik dan kuliah perdana mahasiswa baru PPs tahun akademik 2020/2021 pada Selasa (15/9) di Balroom Teater Pinisi via blended (luring dan daring).

Ia menegaskan, hal yang sama juga harus dilakukan oleh prodi. Semua prodi harus bergerak menata organisasi berbasis indikator BAN PT agar mendapat akreditasi unggul A. Saat ini, UNM memiliki prodi terakreditasi A sudah setengah dari seluruh prodi yang ada.

“Dari hasil itu, UNM bersyarat untuk mengubah sistem pengelolaan keuangan dan kelembagaan dari BLU menjadi BHPT,” tegas Husain.

Prof Husain sangat bangga karena di tengah pandemi covid-19, animo dan minat pelamar masuk UNM dari D-3, S-1, S-2, dan S-3 tetap melonjak. Tahun akademik 2020/2021, UNM menerima mahasiswa baru sekitar 9.000.

Dalam penjelasan Prof Husain, diperkenalkan pula lokasi kampus UNM. Ada 4 lokasi kampus UNM di Makassar, 1 lokasi kampus V Kota Parepare, dan 1 lokasi kampus VI Kabupaten Bone.

Guru Besar Teknologi Pertanian ini melanjutkan, UNM ingin membuktikan kepada masyarakat bahwa UNM terus bergerak dan berkembang. Karena UNM milik masyarakat sehingga pengelolaan UNM harus memerhatikan kebutuhan dan dinamika masyarakat.

“Kualitas SDM UNM termasuk urutan 3 secara nasional. Terbanyak doktornya di UNM. Indikator lain selain jumlah profesor, doktor, dan lektor kepala,” jelasnya.

Mantan Dekan FT dua periode ini menegaskan bahwa PPs harus melaksanakan kegiatan akademik, seperti menghadirkan pakar/tokoh nasional dan internasional. Karena itu, proses akademik harus berbasis layanan terbaik.

“Agar proses akademik harus berjalan dengan baik, pemangkasan sistem yang menghambat proses akademik, hendaknya ditiadakan. Saya mengajak kita semua untuk menjaga integrasi nama baik UNM yang telah memiliki nama terbaik di mata masyarakat. Jangan kita mencoreng nama baik itu dengan sikap dan perilaku tercela,” harap Prof Husain.

Agar bisa cepat selesai studi, diharapkan mahasiswa S-2 dan S-3 telah mempersiapkan topik risetnya sehingga sejak awal menjadi mahasiswa sudah ditetapkan pembimbingnya.

Dalam sambutan sebelumnya, Direktur PPs, Prof Dr Hamsu Abdul Gani, melaporkan jumlah mahasiswa PPs sebanyak 1003 orang. PPs menerima dalam tiga jalur yakni reguler, komunitas, dan kerja sama.

“PPs tetap menerima mahasiswa kapan pun. Jika sudah terkumpul sejumlah orang dalam komunitas telah memenuhi syarat, maka kami siap melayani,” tegas Guru Besar Teknologi Pembelajaran.

Dalam acara ini, dihadiri para wakil rektor, dekan, ketua lembaga, wakil direktur, kaprodi S-2/S-3, dan perwakilan mahasiswa sebanyak 140 orang.

Komentar