oleh

Dukung Kawasan Agro Wisata Latimojing, Dispar Luwu Dorong Ranperda RIPPDA

Editor : Armansyah-Berita, Luwu-

LUWU, BACAPESAN.COM – Dinas Pariwisata (Dispar) Kabupaten Luwu dorong rancangan Perda  (Ranperda) tentang Induk Pengembangan Pariwisata Daerah (RIPPDA) tahun ini.

Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Luwu, Tandiraja menuturkan pihaknya mendorong Ranperda RIPPDA ke DPRD. Itu, mendukung pengembangan sektor kepariwisataan. Salah satu sektor pembangunan yang diharapkan dapat menunjang laju pemerataan dibidang pengembangan ekonomi.

Melalui, berbagai aspek yang terkandung di dalamnya seperti penerimaan Pendapatan Asli Daerah(PAD) pemerataan pendapatan ekonomi rakyat, memperluas kesempatan kerja dan bahkan pariwisata saat ini memiliki tujuan turut serta dalam mengentaskan kemiskinan

“Dengan demikian sebagai pendorong laju pembangunan secara berkesinambungan, kepariwisataan dibebani dua sasaran yaitu sasaran dalam sosio-ekonomi dan sosio-budaya. Sebagai sasaran sosio-ekonomi, pariwisata berfungsi sebagai penerimaan PAD, pemerataan pendapatan masyarakat, dan pemerataan lapangan kerja, sedangkan sasaran sosio-budaya mendorong terpeliharanya kebudayaan nasional di daerah tujuan wisata baik yang bersifat material maupun inmaterial, dengan demikian usaha pembangunan kepariwisataan dan kebudayaan terdapat kaitan yang kuat satu sama lain,” ungkap Tandiraja, Senin(11/1).

Menurutnya, pembangunan kepariwisataan kabupaten Luwu, sebagai bagian integral dari pembangunan nasional dilaksanakan secara berkelanjutan bertujuan untuk turut mewujudkan peningkatan ekonomi kerakyatan dan memanfaatkan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi serta memperhatikan tantangan perkembangan global.

“Melalui pembangunan kepariwisataan yang dilakukan secara komprehensif dan integral dengan memanfaatkan kekayaan sumber daya alam, budaya dan kondisi geografis secara arif, maka akan tercipta kehidupan masyarakat yang sejahtera,” paparnya.

Kata Tandiraja, tahun anggaran 2021 pihaknya akan mendorong Ranperda RIPPADA untuk mendukung pengembangan pembangunan pariwisata yang mengacup pada konsep dan strategi yang jelas.

“Destinasi kabupaten/kota acuannya melalui RIPPDA sedangkan destinasi di tingkat kawasan diatur melalui rencana induk pengembangan kawasan dan di level daya tarik wisata diatur melalui rencana tapak kawasan dan desain teknis,” ujarnya.

Khusus untuk pengembangan destinasi wisata di Luwu, memang saat ini belum di dukung Perda RIPPDA, makanya kita dorong Ranperdanya.jika Perda RIPADA telah terbit maka disusul dengan Rencana Induk Pengembangan Objek Wisata (RIPOU).

Disisi lain menurut Tandiraja, pihaknya akan bekerja sama dengan Poltek Pariwisata untuk menyusun tekhnis pengembangan sektor pariwisata

“Secara tekhnis Poltek memahami itu,kita juga sudah membangun komunikasi dengan Komisi 2 DPRD Luwu, untuk di lakukan evaluasi dan
jika perda RIPPDA sudah ada tentu target PAD bisa kita capai maksimal,hal lainnya
jika ada investor yang melirik sektor pariwisata Luwu tentu memudahkan mereka masuk,” paparnya.

Terkait pengembangan kawasan Agro Wisata di kecamatan Latimojong yang digagas Bupati, tentu kata Tandiraja, Dinas Pariwisata sangat mendukung hal tersebut.

“Kalau itu sudah jadi atensi pimpinan yang jelas kami di pariwisata siap mendukung program pak bupati terkait pengembangan agro wisata
Latimojonh,apalagi saat ini akses jalan darat sedang di bangun dan di perlebar ” kata Tandiraja

Pada intinya, Dinas Pariwisata Luwu tidak mau bekerja dengan program pariwisata yang tidak terencana alias dadakan,makanya kita harus memiliki perda RIPPDA dan RIPOU untuk memudahkan program Bupati Luwu kedepan.