oleh

Coffee Morning Unismuh- Kepala LLDIKTI IX, Bincang Peningkatan dan Capaian Dosen

Editor : admin 1, Penulis : Hikmah-Berita, Edukasi, Pendidikan-

MAKASSAR, BACAPESAN.COM – Universitas Muhammadiyah (Unismuh) Makassar menggelar Coffee Morning, yang menghadirkan Kepala Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (LLDIKTI) Wilayah IX Prof Jasruddin.

Kegiatan yang digelar di Balai Sidang Unismuh Makassar tersebut bertujuan meningkatkan kualitas para pengajar Unismuh termasuk juga meningkatkan jabatan fungsional dosen dan mencapai guru besar.

Wakil Rektor II Unismuh Dr Andi Sukri Syamsuri menyatakan, acara Coffee Morning ini dibuat dalam rangka peningkatan kualitas tenaga pendidik (dosen) di Unismuh Makassar. Secara khusus, kegiatan ini bertujuan untuk mengakselerasi peningkatan jabatan fungsional dosen.

“Hingga saat ini, Unismuh telah memiliki 79 orang dosen yang memiliki jabatan fungsional Lektor Kepala. Kita berharap, melalui acara ini, dapat memotivasi, dan memberikan dukungan penuh, agar pencapaian Guru Besar tersebut bisa segera tercapai,” jelas mantan Dekan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Unismuh Makassar ini, Selasa (12/7).

Sejalan dengan itu, Rektor Unismuh Makassar Prof Ambo Asse dalam sambutannya, mengapresiasi kehadiran Prof Jasruddin di Unismuh Makassar.

Ide acara ini, kata Ambo Asse, bermula dari kehadiran Kepala LLDIKTI Wilayah IX dalam pengukuhan dua orang Guru Besar Unismuh Makassar Prof Akhmad dan Prof Andi Tenri Ampa, Sabtu (10/7/2021).

Saat itu, Jasruddin memotivasi dosen-dosen Unismuh agar terus meningkatkan jabatan fungsional hingga mencapai posisi Guru Besar.

“Gayung bersambut, Unismuh memang sedang gencar-gencarnya mendorong peningkatan jabatan fungsional dosen. Kita sudah pernah mengadakan Bimtek peningkatan Jafung tingkat Universitas. Beberapa Fakultas juga sudah pernah melakukan. Jadi acara ini, wujud kesamaan pandangan kami dengan Prof Jasruddin,” jelas Ambo Asse.

Ketua Badan Pembina Harian (BPH) Unismuh Makassar Prof Gagaring menyatakan bahwa pengembangan SDM ini merupakan strategi Unismuh menuju kampus unggul.

“Bagaimana mungkin kita bisa mencapai status unggul, jika dosen-dosen yang berpendidikan S3, atau berjabatan fungsional lektor hingga Guru Besar masih terbatas,” ungkapnya.

Gagaring meragukan komitmen dosen yang tidak mengurus jabatan fungsional, lebih memprioritaskan kegiatan di luar kampus.

“Saya mendukung kebijakan Pak Rektor. Jika perlu dosen yang seperti itu, kita tanyakan ulang komitmennya sebagai dosen,” jelas Guru Besar Ilmu Akuntansi Universitas Hasanuddin itu. (*)