oleh

Kejatuhan Dolar dan Kekhawatiran Inflasi Picu Kenaikan Harga Emas

Any Ramadhani-Ekobis, Nasional-

JAKARTA, BACAPESAN.COM – Harga emas naik, Rabu, setelah dolar AS melemah, karena kekhawatiran atas kenaikan inflasi dan masalah rantai pasokan meningkatkan daya tarik logam safe-haven tersebut.

Harga emas di pasar spot naik 0,9 persen menjadi USD1.785,25 per ounce pada pukul 01.00 WIB, demikian mengutip laporan Reuters, di Bengaluru, Rabu (20/10/2021) atau Kamis (21/10/2021) dini hari WIB. Emas berjangka Amerika Serikat untuk kontrak pengiriman Desember ditutup menguat 0,8 persen menjadi USD1.784,90 per ounce.

Dolar merosot, membuat emas lebih menarik bagi pemegang mata uang asing.

“Ada kekhawatiran global tentang apa yang terjadi dengan krisis pasokan dan kurangnya tindakan dari Federal Reserve. Sepertinya The Fed berada dalam kondisi yang sulit terkait inflasi,” kata Bob Haberkorn, analis RJO Futures.

“Dengan masalah rantai pasokan dan inflasi, bagaimana saham akan terus mencapai level tertinggi yang baru?” tutur Haberkorn, menambahkan bahwa ada pelarian menuju tempat yang aman ke emas yang akan berlangsung selama beberapa bulan ke depan.”

Gubernur The Fed Christopher Waller, Selasa, mengatakan jika inflasi terus meningkat pada kecepatan saat ini dalam beberapa bulan kedepan, pembuat kebijakan mungkin perlu mengadopsi “respons kebijakan yang lebih agresif” tahun depan.

Emas sering dianggap sebagai lindung nilai inflasi, meski pengurangan stimulus dan kenaikan suku bunga mendorong imbal hasil obligasi pemerintah, meningkatkan opportunity cost untuk menahan logam kuning yang tidak memberikan bunga.

Juga mendorong emas, imbal hasil US Treasury 10-tahun menyusut setelah mencapai level tertinggi lima bulan di awal sesi.

Analis StoneX, Rhona O’Connell, mengatakan emas akan melihat perubahan dalam kisaran setelah menembus level kunci USD1.800 per ounce, menambahkan bahwa risikonya terletak pada sisi atas menjelang festival Diwali India dan dengan permintaan yang stabil di China.

Logam lainnya, platinum melesat 1 persen menjadi USD1.050,50 per ounce. Paladium merosot 1,2 persen menjadi USD2.072,71 per ounce.

Perak melambung 2,9 persen menjadi USD24,34 per ounce, setelah mencapai level tertinggi dalam lebih dari satu bulan. (fin/*)