oleh

Polusi Udara: Masalah Kabut Asap Delhi Berakar pada Krisis Air India

INDIA, BACAPESAN.COM – Setiap musim dingin, udara beracun ibu kota India, Delhi, dipicu oleh para petani yang membakar tunggul tanaman. Tapi api tidak berhenti. Mengapa? Jawabannya terletak pada air, tulis pakar iklim Mridula Ramesh.

India kehilangan sekitar $95bn (£70bn) untuk polusi udara setiap tahun.

Dari pertengahan Maret hingga pertengahan Oktober, ketika kualitas udara Delhi bervariasi dari baik hingga sedang hingga tidak sehat untuk kelompok sensitif

Tapi kemudian datang musim dingin. Polusi di kota mana pun bercampur secara vertikal di atmosfer, dan ketinggian di mana hal ini terjadi menyusut lebih dari setengahnya di musim dingin, meningkatkan konsentrasi polusi. Dua sumber baru juga ikut campur. Pada akhir Oktober, ketika hujan telah berhenti, angin mulai bertiup dari barat laut, membawa asap dari ladang yang terbakar. Lalu ada Diwali, festival lampu yang populer, di mana jutaan orang meledakkan kembang api untuk merayakannya.

Keduanya memainkan peran besar dalam lonjakan polusi. Pada minggu pertama November 2021, ketika kualitas udara Delhi melampaui bahaya, pembakaran jerami menyumbang 42% dari tingkat PM2.5 kota – ini adalah partikel kecil yang dapat masuk ke paru-paru (BBC/*)