BANYAK orang sering terjebak pada asumsi, bahwa seuatu itu dianggap penting untuk dirinya sendiri atau tidak cukup penting